blognya cah-cah sipil UGM

komunitas blogger Teknik Sipil dan Lingkungan UGM

Archive for the ‘dunia kerja’ Category

Kuliah lapangan 26 Februari 2011

Posted by Eko Sutrisno HP pada Februari 21, 2011

Ingin ilmu aplikasi lapangan? Terlebih gratis dan berhadiah? Mahasiswa S1 JTSL FT UGM angkatan berapapun silahkan join!

Kita sehatkan diri kita dan kita segarkan juga otak kita dengan kuliah di lapangan langsung di lokasi pekerjaan cah sipil.

Salam sehati

Iklan

Posted in dunia kerja, kampus | Dengan kaitkata: , , , , , | 1 Comment »

Value Engineering : Optimasi

Posted by Eko Sutrisno HP pada Maret 25, 2010

“Apa beda antara Value Engineering dengan Innovasi ?”

Begitu salah satu pertanyaan yang diajukan oleh Bangun Sucipto, lulusan Sipil UGM yang sampai sekarang masih setia dengan kiprahnya di bidang optimasi infrastruktur.

Value Engineering (VE) intinya adalah bagaimana agar biaya konstruksi menjadi lebih murah tetapi spesifikasi tetap dipenuhi, sehingga pada muaranya akan menguntungkan pihak Owner dan pihak Kontraktor.

Berbeda dengan inovasi yang hanya menguntungkan pihak kontraktor saja, maka VE lebih luas lagi manfaatnya, sehingga akan sangat menguntungkan bila dilaksanakan di seluruh proyek yang ada di Indonesia.

Contoh VE terlihat pada bangunan jalan layang Gatot Subroto yang dibangun pada tahun 80an sangat berbeda dengan jalan layang TB Simatupang yang dibangun 10 tahun kemudian. Terlihat dimensi kolomnya yang lebih kecil.

Untuk memunculkan optimasi, maka perlu kerja sama seluruh pihak yang terlibat dalam proses penyelesaikan konstruksi. Ide yang seperti apapun jangan dihakimi dengan keputusan yang negatip. Biarkan semua ide mengalir dan pada akhirnya akan muncul ide yang bisa dimanfaatkan untuk menurunkan biaya pekerjaan.

Engineer perlu diberi wadah untuk menuangkan kreasinya dan berikan apresiasi yang memadai sesuai dengan prestasi yang telah dicapainya.

Canangkan moto “Optimasi atau Mati”, maka akan muncul semangat melakukan kreatifitas untuk membuat perusahaan menjadi lebih optimal dalam melaksanakan kegiatannya.

Semua kejadian, apapun bentuknya, bisa menjadi inspirasi untuk melakukan sesuatu yang lebih baik. Misalnya kasus lem gagal yang kemudian malah menjadi prototype “Post It!”. Banyak sekali kasus yang membuktikan bahwa semangat untuk berbuat lebih baik akan menelorkan hasil yang juga lebih baik.

Bangun Sucipto mengemas semua cerita di atas dengan santai saat berbagi pengetahuan dalam acara Leadership Development Program di Sentul Leadership Development Center (SLDC). Bagi yang penasaran dengan cerita ini bisa mulai membuka buku karangan beliau “Optimasi Infrastruktur” yang bisa dicari di Gramedia atau toko buku lainnya.

Mau kontak langsung dengan pengarangnya, bisa ikut milis Teknik Sipil UGM atau melalui surel beliau di bangunsh@yahoo.com

+++

artikel tidak terkait : Bekasi Bersih Partisipasi Blogger

Posted in dunia kerja, serba serbi | Dengan kaitkata: , , | 33 Comments »

nDobos di Kampus

Posted by Eko Sutrisno HP pada Februari 1, 2009

 

Tahun lalu aku dapet tugas wawancara calon pegawai baru di Undip Semarang. Rasanya nyaman berada di kota LunPia itu. Nostalgia Semarang segera terpampang di halaman muka mataku.

Tahun 2009 ini, aku kebagian tugas wawancara di Yogya. Hmmm…. aroma nostalgia langsung tercium jauh sebelum aku menginjakkan kaki di Cengkareng.

Benar saja, begitu kakiku menginjakkan kaki di ruang sidang biru lantai 3 fakultas teknik sipil, maka semerbak nostalgia langsung memenuhi hidungku.

 

Mulai dari bos dosen sampai kepala bagian pengairan [Mr.GiYaT] alias yang punya kekuasaan mutlak di dapur, langsung menyalamiku. Aslinya aku pingin ketemuan dengan Master Milis Civeng Mr.Djoko Luknanto, tapi aku tahu beliau sedang super sibuk, jadi ya hanya nitip salam saja.

“Kayak pulang kampung ya dab..!”, kata mr Rudi, sang pengrajin mobil pemilik Kupu-Kupu Malam Yogya, mengomentari keakrabanku dengan “aktifis” kantor jurusan teknik sipil ini.

Acara yang tadinya dijadwalkan dimulai jam 08.00 ini molor, padahal tidak ada hal-hal yang menjadi kendala. Malam ini aku baru nyadar kalau panitia di Yogya ini kan modelnya lain dengan Semarang, jadi penuh unggah-ungguh. Kalau belum diminta mulai, ya nunggu dulu perintah, takut “kuwalat” [halah….!]

Untung para calon pelamar mau memaafkan panitia [he..he..he.. dimaafkan enggak ya], sehingga acara tetap lancar meskipun terlambat dimulai. Akupun tampil memperkenalkan Waskita di hadapan mereka.

Presentasi yang kurang optimal [bagiku], karena aku baru menerima materi presentasi di saat dan di jam mulai presentasi itu. Biasanya aku buat sendiri presentasi itu, sehingga aku sangat menguasai jumlah slide yang ada di presentasi itu.

Aku heran juga, ternyata saat wawancara, banyak yang terkesan dengan presentasiku [alah … ini paling mbujuki biar diterima ya…]

Ternyata ada kendala yang tidak kuperhitungkan saat aku mewawancarai para calon pegawai itu. Banyaknya ikatan kelompokisme membuat aku jadi terperangah. Wah aku harus profesional nih, masak gara-gara satu alumni terus semua tak luluskan.

Begitu ketemu sama anggota Waterplant Community, aku langsung berbaik sangka, mereka pasti orang yang penuh pengabdian, bercita-cita luhur dan punya visi serta misi hidup yang jelas. Wis langsung diterima saja.

Ada juga yang ternyata tetanggaan, terus ada yang sama-sama alumni delayota. Wah … banyak banget ternyata yang punya hubungan kelompokisme denganku.

Untungnya mereka masuk range di atas batas bawah, bahkan ada yang “top” tenan, sehingga aku tetap dapat menjaga profesionalismeku. Jadi akupun dapat dengan lega meloloskan mereka ke jenjang berikutnya.

Di ajang inipun, seperti biasa, banyak titipan dari orang-orang tertentu agar dibantu diluluskan. Akupun seperti biasa, menyampaikan saat presentasi, bahwa kebanggaanku sebagai insan Waskita adalah diterima melalui serangkaian test yang sulit dan berliku-liku.

Jadi kalau ada yang nitip atau dititpkan, pasti kuterima dengan tangan terbuka asal tetap mengikuti rangkaian test yang dilakukan.

Selesai wawancara, ada yang membisikiku bahwa nama peserta XXX adalah titipan apk YYY [seorang bos besar]. Aku sampai kaget, lha bos sebesar itu kok masih mau nitip2 ya? Apalagi setelah dia menyebut nama XXX, lah si XXX itu nilainya bagus banget, penampilan mantap kok ya masih dititip-titipkan.

Ada juga titipan model lain, yaitu titipan pertanyaan. Nah, ini baru menarik.

“Tanyain suhu air menguap pada tekanan atmosfer mas. Banyak lulusan teknik mesin UGM yang nggak bisa njawab tuh”, begitu titipannya. Eh … bener, ketika kutanyakan nggak ada yang bisa njawab tuh.

Lucunya, aku sendiri sebenarnya juga nggak bisa njawab, begitu juga bank Al, yang kukenal pintar, ternyata katanya juga nggak bisa njawab.

Jadi masalahnya, apa pertanyaannya yang terlalu sulit ya?
Jangan-jangan malah anak SMP yang bisa njawab.

He..he..he… selamat datang para calon pegawai Waskita Karya

Jumatan di Masjid Teknik
[katanya tidak boleh disebut masjid tapi mushola, karena masjid hanya ada satu di kampus]
 
poster di masjid Teknik
[hmmm … semangat perdamaian yang indah]

Posted in cerita kita, dunia kerja, kampus, serba serbi | Dengan kaitkata: , , , , , | 6 Comments »

Malas…mau ngapa-ngapain… @%$#&*!!

Posted by Arifan pada Februari 20, 2008

Wahyu, sebut saja demikian..seorang pegawai negeri yang baru, belum paham benar mengenai apa yang harus dilakukan. Ia lebih memilih duduk diam di ruangannya sambil melihat-lihat emailnya, tak lupa ia mengaktifkan yahoo messenger nya supaya ia bisa ngobrol (wekekek..mirip banget sama penulis :p)

Tak jauh beda dengan Siti, mahasiswi sebuah perguruan tinggi terkenal di sebuah daerah. Ia telah lulus dan sekarang menjadi jobseeker. Ternyata dia baru menyadari bahwa IP yang tinggi yang telah diraihnya hanya mampu membantu sedikit dalam melamar pekerjaan yang dia inginkan, (yaitu sebatas meluluskan dia pada saringan awal).
Siti merupakan sosok mahasiswi idealis, ia ingin mendapatkan pekerjaan yang aman baginya. Tak tanggung tanggung ia telah menyelesaikan S2 dengan hasil cumlaude. Akan tetapi lingkungan yang sekarang ia hadapi berkata lain, yang dibutuhkan ternyata bukan IP tinggi, tapi bisa dikatakan IP yang biasa dan seabreg requirements laen yang ia tak dapatkan di bangku kuliahnya… Selanjutnya

Posted in dunia kerja | Dengan kaitkata: , | 6 Comments »

Survey Kerja yang Membosankan?

Posted by herr pada Februari 18, 2008

Kerja apa yang membosankan? Menurut yang pernah saya jalani yaitu kerja jadi surveyor (maklum belum lulus hehehe). Lebih tepatnya surveyor lalu lintas atau yang sejenisnya. Gimana nggak bosen, dari pagi sampai petang kerjaannya cuma ngitung dan nyatat kendaraan yang lewat. Masih mending ngitungnya pake alat (namanya apa ya saya lupa), kalo alatnya nggak ada ya terpaksa ngitung manual… tu wa ga pat ma nam dst :mrgreen:

Adakah pekerjaan yang lebih membosankan dari itu?

Posted in dunia kerja | Dengan kaitkata: , | 3 Comments »